Efek Buruk Miras, Satu Keluarga Keroyok Wanita Karena Parkir


Untuk belanja madu murni, madu herbal, dan obat-obatan herbal alami lainnya,
silahkan klik http://berkhasiat.web.id/jualan/

Inilah mengapa salah satu hikmah besar pengharaman khamr (minuman memabukkan) dan zat-zat memabukkan lainnya, karena barang tersebut memiliki banyak keburukan dan hanya sedikit manfaatnya dibanding keburukannya.

Keroyokan

Gambar: http://metropolitan.inilah.com/

Pengharaman Khamr

Allah Ta’ala berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ وَالْأَنصَابُ وَالْأَزْلَامُ رِجْسٌ مِّنْ عَمَلِ الشَّيْطَانِ فَاجْتَنِبُوهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ إِنَّمَا يُرِيدُ الشَّيْطَانُ أَن يُوقِعَ بَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةَ وَالْبَغْضَاءَ فِي الْخَمْرِ وَالْمَيْسِرِ وَيَصُدَّكُمْ عَن ذِكْرِ اللَّهِ وَعَنِ الصَّلَاةِ ۖ فَهَلْ أَنتُم مُّنتَهُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamr, berjudi, (berkurban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah adalah perbuatan keji termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberun-tungan. Sesungguhnya syaitan itu bermaksud hendak menimbul-kan permusuhan dan kebencian di antara kamu dengan khamr dan berjudi itu, dan menghalangi kamu dari mengingat Allah dan shalat; maka berhentilah kamu (dari mengerjakan pekerjaan itu).” [Al-Maa-idah : 90-91]

Dan dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لاَ يَزْنِي الزَّانِي حِيْنَ يَزْنِي وَهُوَ مُؤْمِنٌ وَلاَ يَشْرَبُ الْخَمْرَ حِيْنَ يَشْرَبُهَا وَهُوَ مُؤْمِنٌ.

“Tidaklah berzina seorang pezina ketika ia berzina dalam keadaan beriman, tidak pula meminum khamr ketika meminumnya dalam keadaan beriman.” [1]

Dan dari ‘Abdullah bin ‘Amr Radhiyallahu anhuma, bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

اَلْخَمْرُ أُمُّ الْخَبَائِثِ، فَمَنْ شَرِبَهَا لَمْ تُقْبَلْ صَلاَتُهُ أَرْبَعِيْنَ يَوْمًا، فَإِنْ مَاتَ وَهِيَ فِيْ بَطْنِهِ مَاتَ مِيْتَةً جَاهِلِيَّةً.

“Khamr adalah induk dari segala kejahatan, barangsiapa meminumnya, maka shalatnya tidak diterima selama 40 hari, apabila ia mati sementara ada khamr di dalam perutnya, maka ia mati sebagaimana matinya orang Jahiliyyah.” [2]

Dan dari Ibnu ‘Abbas Radhiyallahu anhua, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda:

اَلْخَمْرُ أُمُّ الْفَوَاحِشِ، وَأَكْبَرُ الْكَبَائِرِ، مَنْ شَرِبَهَا وَقَعَ عَلَى أُمِّهِ، وَخَالَتِهِ، وَعَمَّتِهِ.

“Khamr adalah induk dari kekejian dan dosa yang paling be-sar, barangsiapa meminumnya, ia bisa berzina dengan ibunya, saudari ibunya, dan saudari ayahnya.” [3]

Dan dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مُدْمِنُ الْخَمْرِ كَعَابِدِ وَثَنٍ.

‘Pecandu khamr seperti penyembah berhala.’” [4]

Dan dari Abud Darda’, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda:

لاَ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مُدْمِنُ الْخَمْرِ.

“Pecandu khamr tidak akan masuk Surga.” [5]

Juga dari Ibnu ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لُعِنَتِ الْخَمْرُ عَلَى عَشْرَةِ أَوْجُهٍ بِعَيْنِهَا وَعَاصِرِهَا وَمُعْتَصِرِهَا، وَبَائِعِهَا وَمُبْتَاعِهَا، وَحَامِلِهَا وَالْمَحْمُولَةِ إِلَيْهِ، وَآكِلِ ثَمَنِهَا، وَشَارِبِهَا وَسَاقِيهَا.

‘Khamr dilaknat pada sepuluh hal; (1) pada zatnya, (2) pemerasnya, (3) orang yang memerasnya untuk diminum sendiri, (4) penjualnya, (5) pembelinya, (6) pembawanya, (7) orang yang meminta orang lain untuk membawanya, (8) orang yang memakan hasil penjualannya, (9) peminumnya, dan (10) orang yang menuangkannya.’” [6]

Apa yang Dimaksud Dengan Khamr?
Dari Ibnu ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

كُلُّ مُسْكِرٍ خَمْرٌ وَكُلُّ خَمْرٍ حَرَامٌ.

‘Setiap yang memabukkan adalah khamr, dan setiap khamr haram hukumnya.’”[7]

Dari ‘Aisyah Radhiyallahu anha, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah ditanya tentang bita’, yaitu arak yang dibuat dari madu, dan penduduk Yaman biasa meminumnya, lalu beliau bersabda,

كُلُّ شَرَابٍ أَسْكَرَ فَهُوَ حَرَامٌ.

‘Setiap minuman yang memabukkan, maka hukumnya haram.’” [8]

Dari Ibnu ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata, “‘Umar Radhiyallahu ‘anhu berdiri di atas mimbar lalu berkata, ‘Amma ba’du, telah turun pengharaman khamr yaitu (khamr yang) terbuat dari lima bahan; (1) anggur, (2) kurma, (3) madu, (4) gandum, serta (5) sya’iir. Dan khamr adalah apa yang bisa menutupi akal.’” [9]

Dari an-Nu’man bin Basyir Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِنَّ مِنَ الْحِنْطَةِ خَمْرًا، وَمِنَ الشَّعِيْرِ خَمْرًا، وَمِنَ الزَّبِيبِ خَمْرًا، وَمِنَ التَّمْرِ خَمْرًا، وَمِنَ الْعَسَلِ خَمْرًا.

‘Sesungguhnya dari gandum bisa dijadikan khamr, dari sya’ir bisa dijadikan khamr, dari anggur kering bisa dijadikan khamr, dari kurma bisa dijadikan khamr, dan dari madu bisa dijadikan khamr.’” [10]

Banyak Atau Sedikitnya Khamr Tidak Berbeda (Hukumnya)
Dari ‘Abdullah bin ‘Umar Radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

كُلُّ مُسْكِرٍ حَرَامٌ وَمَا أَسْكَرَ كَثِيرُهُ فَقَلِيلُهُ حَرَامٌ.

‘Setiap yang memabukkan hukumnya haram, dan apa yang banyaknya memabukkan, maka sedikitnya pun tetap haram.’” [11]

Dari ‘Aisyah Radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

كُلُّ مُسْكِرٍ حَرَامٌ مَا أَسْكَرَ الْفَرَقُ مِنْهُ فَمِلْءُ الْكَفِّ مِنْهُ حَرَامٌ.

‘Setiap yang memabukkan hukumnya haram, dan apa yang setara dengan saru faraq (ukuran yang setara tiga sha’) memabukkan, maka sepenuh telapak tangan darinya adalah haram.’”[12]

Dan berita berikut ini merupakan salah satu dari Efek Buruk minuman memasukkan, yang menyebabkan kejadian konyol yang tidak masuk akal, satu keluarga mengeroyok wanita karena masalah sepele, yaitu parkir.
Sepele kan?
Tidak masuk akal kan? Itulah salah satu keburukan yang ditimbulkan bir dan minuman memabukkan atau zat memabukkan lainnya.

Penganiayaan terhadap Istri anggota TNI AD kembali dipersidangkan, Kamis (13/11/2014), sekitar pukul 15.00 WITA, di Pengadilan Negeri Manado, korban Yuli Kriterina Partono.
Kasus penganiayaan dilakukan oleh 3 orang. Tiga terdakwa ini merupakan satu keluarga yakni, Susan alias SR (25) anak dari Roni alias RR (50) dan RR merupakan suami Laura alias LM (51).
Ada yang menarik pada persidangan yang digelar, proses persidangan memunculkan fakta baru dam berlangsung memanas.
Dalam sidang tersebut Jaksa Penuntut Umum (JPU) Mita Ropa SH, mengagendakan sidang dengan memeriksa ketiga terdakwa, diketuai Majelis Hakim Barita Saragih SH.
Kronologi kejadian tersebut terjadi pada Agustus 2014 lalu, pada saat itu Yuli (korban) bersama kedua anaknya menuju Freshmart Teling Atas untuk membeli air dengan mengendarai mobil. Saat itu korban sempat berhenti sejenak untuk mencari tempat parkir.
Korban menghentikan kendaraan, tiba-tiba dari arah belakang mobil korban ada mobil angkot dan sedan, di mana mobil sedan terus mengklakson mobil korban. Akhirnya setelah korban memarkirkan kendaraannya, kaca pintu mobil korban diketok oleh terdakwa Roni.
Karena diketuk korban pun membuka kaca pintu mobil, sambil memberikan salam selamat malam dan menanyakan ada apa kepada terdakwa Roni. Akan tetapi, terdakwa langsung memarahi korban.
Karena korban belum lama tinggal di Manado, dan belum mengerti bahasa Manado, korban pun hanya memilih diam.
Merasa didiamkan, terdakwa pun memanggil terdakwa Susan yang merupakan anaknya, dan menyuruh memukul terdakwa.
Tanpa pikir panjang lagi, terdakwa Susan langsung menghajar korban sampai badan terdakwa masuk ke dalam pintu mobil, dan terdakwa Roni sempat ikut menghajar korban.
Tanpa ada perlawanan, korban pun akhirnya meminta maaf kepada terdakwa Susan, dan memohon agar supaya jangan lagi memukul korban, karena untuk menjaga jangan sampai kedua anak korban ketakutan. Atas permintaan dari korban, akhirnya terdakwa Susan berhenti memukul korban.
Namun pada saat korban baru beberapa langkah menuju ke dalam Freshmart, tiba-tiba dari arah belakang terdakwa Susan kembali menganiaya korban, dengan cara menarik rambut korban hingga korban jatuh ke tanah bersama anaknya, pada saat anak korban menarik baju korban.
Pada saat korban terjatuh, datang terdakwa Laura yang merupakan ibu dari terdakwa Susan, datang dan memukul dengkul dari korban dengan menggunakan sepatu hak tinggi yang dipakai terdakwa Laura.
Akhirnya karena sudah tidak berdaya, korban langsung berdiri dan mengatakan kalau korban adalah istri TNI.
Mendengar perkataan itu, terdakwa Susan dan Laura langsung melarikan diri. Dan pada saat itu korban sempat melihat Stenly yang adalah saudara korban.
Saat melihat Stenly korban langsung memeluk Stenly. Stenly pun sempat menegur terdakwa Roni yang masih berada di lokasi kejadian.
Akan tetapi terdakwa Roni, malah memarahi Stenly dan juga sempat mencekik leher dari Stenly. Kejadian itu pun sempat dilihat oleh anggota TNI, dan anggota TNI pun langsung menegur terdakwa Roni.
Namun terdakwa Roni, malah memukul anggota TNI, dan terjadilah pertengkaran antara terdakwa Roni dan anggota TNI.
Atas perbuatan dari ketiga terdakwa, korban menderita luka di seluruh bagian tubuh korban. Tidak hanya itu, salah satu anak korban menderita luka di bagian kaki, serta anak korban selama 1 minggu menderita trauma dan juga selalu bermimpi (mengigau), “jangan pukul mama saya”.
Dengan perbuatan ketiga terdakwa pun dijerat berdasarkan Pasal 351 ayat (1) KUHP Junto Pasal 55 ayat (2) ke-1, dan Pasal 170 ayat (1) ke 1 KUHP.
Dihadapan ketua hakim, para terdakwa mengakui kalau telah melakukan perbuatan terhadap korban, dua diantaranya mengaku kalau mereka sudah dikuasai minuman keras seperti yang dikatakan oleh terdakwa Susan.
“Pada saat itu kami sekeluarga baru menghadiri acara pengucapan dan di acara tersebut terus terang saya dan ayah saya (terdakwa Roni) kebanyakan meminum bir. Dan karena macet ayah saya dengan emosi datang kepada korban, dan memarahi korban kemudian memanggil saya untuk memukul korban,” tutur Susan.
Lanjut Susan pada saat itulah dia langsung menghajar korban ketika berada di dalam mobil. Tidak berhenti sampai disitu, ketika korban sudah meminta maaf, dia kembali menarik rambut korban, sehingga korban jatuh ke tanah dan bermandikan lumpur, hingga dia beserta korban saling tarik rambut.
Ketika terdakwa Susan memukul dan menarik rambut korban, sampai korban terjatuh ke tanah terdakwa Roni hanya membiarkannya, dan ikut memukul korban dengan cara menendang dan meninju korban di bagian dada.
“Terus terang pada saat itu saya sudah dikuasai alkohol. Karena emosi lantaran macet, saya mendatangi korban kemudian memarahi korban habis-habisan, ketika korban berada di dalam mobil bersama kedua anaknya. Saya juga mengaku bahwa saya sempat memukul korban,” jelas Roni.
Pada saat kejadian itu, anak perempuan korban meminta agar terdakwa Roni jangan memukul ibunya (korban), terdakwa Roni malah mendorong anak perempuan korban hingga jatuh ke aspal berlumpur.
“Benar pak hakim, saya sempat mendorong anak perempuan korban hingga jatuh,” akunya di hadapan hakim.
Keterangan dari terdakwa Roni ini pun langsung ditanggapi oleh Hakim pendamping Alfi Usup. Menurut hakim terdakwa Roni bisa kembali dijerat dengan undang-undang perlindungan anak.
“Terdakwa Roni, kamu tidak tahu kalau anak korban masih dibawah umur, kenapa kamu dengan tidak ada rasa kasihannya tega mendorongnya, kamu bisa dijerat dengan undang-undan perlindungan anak,” tegas Usup.
Persidangan terus berlanjut, tiba pada pemeriksaan terdakwa ke-tiga yakni Laura yang merupakan istri dan ibu dari terdakwa Roni dan Susan.
Dari keterangan terdakwa Laura, dirinya tidak mengakui perbuatannya yang telah melemparkan sepatu hak tinggi ke arah korban. “Sumpah pak hakim, saya tidak pernah melempar korban dengan sepatu,” bantah Laura.
Dengan pengakuan terdakwa Roni yang mendorong anak perempuan korban, korban akan kembali melaporkan Roni.
“Ini merupakan fakta persidangan, saya akan kembali melaporkan perbuatan Roni yang telah melakukan tindak kekerasan terhadap anak saya. Sebab bukan hanya cedera fisik yang dialami anak saya, akan tetapi dia dan adiknya sempat trauma melihat dan dikasari, serta sempat syok melihat ibunya dihajar hingga babak belur,” terang Yuli usai persidangan.(*)

Sedangkan kita kaum muslim harus bisa mengambil manfaat dari apa yang mereka lakukan untuk lebih bersyukur dan lebih tunduk hanya kepada Allah karena tanda-tanda kebesaran-Nya semakin nyata. Memang manusia berusaha memberi nama khamar dengan nama yang indah, seperti kata “bir” yang dalam bahasa Arab “al birru” artinya adalah kebaikan, tapi di dunia ini khamar akan tetap sebagai minuman yang tidak baik dan yang menjadi amalan Syaitan sehingga harus kita jauhi.

Allah Ta’ala berfirman, yang artinya, “Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah perbuatan keji termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan.” (Qs. al-Maidah: 90)

Akan tetapi, di surga kelak khamar akan menjadi al-birru (kebaikan) yang sesungguhnya. Kebaikan bagi hamba-hamba Allah yang menjauhinya di dunia. Insyaa Allah. Wallahu a’lam.

Sumber berita: http://www.tribunnews.com/regional/2014/11/13/gara-gara-parkir-istri-anggota-tni-dikeroyok-satu-keluarga
Tentang khamr: http://almanhaj.or.id/content/1461/slash/0/hadd-sakr-minuman-keras/

Comments

You may also like...

Leave a Reply